Vitamin Humor ala Gus Dur


Presiden keempat RI Abdurrahman Wahid alias Gus Dur dikenal sebagai sosok yang humoris. Ia kerap melontarkan candaan segar nan cerdas di depan koleganya.

Mahfud MD, pernah selama satu tahun mengenal dekat Gus Dur saat menjabat sebagai Menteri Pertahanan Indonesia dan Menteri Hukum dan Perundang-undangan pada tahun berikutnya.

Mahfud menyebut, Gus Dur memiliki daya ingat yang sangat tajam. Seorang teman Mahfud bercerita, Gus Dur mampu menghafal ribuan nomor telepon penting sejak jauh sebelum mengalami gangguan penglihatan.

Guyonan Gus Dur kemudian muncul saat Mahfud memastikan apakah kemampuan tersebut nyata adanya.

"Gus Dur menjawab dengan enteng, 'Ya, dulu. Sekarang tinggal hafal nomor milik janda-janda yang sering nelpon saya'," tulis Mahfud sebagaimana dilansir dari buku "Setahun Bersama Gus Dur" terbitan Rajagrafindo (2010).

Mahfud menyebut koleksi humor Gus Dur luar biasa banyak. Hampir di setiap kesempatan informal, guyonan khas Gus Dur itu muncul dan disesuaikan dengan forum yang dihadiri.

Misal, kata Mahfud, jika berada di forum kyai, maka humor yang terlontar khas kyai seperti kebiasaan terpeleset lidah saat mengucap istilah modern dan bahasa Inggris. Atau saat berbicara tentang sepak bola, maka humor yang keluar seperti dukun pencetak gol dan sebagainya.

Pernah suatu waktu, Gus Dur bercerita tentang kyai yang naik pesawat dari Surabaya ke Jakarta. Ketika diumumkan agar penumpang memakai sabuk pengaman, kyai tersebut enggan memakainya. Pramugari terus mendesaknya memakai sabuk pengaman demi keselamatan.

"Saya sudah punya sabuk pengaman sendiri, jawab sang kyai sambil menunjukkan sabuk tebal yang dipakainya. Sabuk sang kyai adalah sabuk yang telah diisi dengan jimat-jimat untuk pengamanan dirinya," tutur Mahfud, menirukan cerita Gus Dur.


Kepada Mahfud, Gus Dur kerap melontarkan cerita lucu tentang orang Madura yang banyak akal dan cerdik.

Ada satu cerita tentang tukang becak asal Madura yang pernah dipergoki oleh polisi ketika melanggar rambu yang menunjukkan becak dilarang masuk. Polisi menegur tukang becak itu yang dianggap tidak melihat rambu. Lantas, apa jawaban tukang becak tersebut?

"Oh, saya melihat pak. Tapi itu gambarnya becak kosong, tidak ada pengemudinya. Becak saya kan ada yang mengemudi. Tidak kosong," kata tukang becak.

"Bodoh kamu. Apa kamu tidak bisa baca? Di bawah gambar itu kan ada tulisannya bahwa becak dilarang masuk," kata polisi sambil membentak.

"Tidak pak, saya tidak bisa membaca. Kalau saya bisa membaca maka saya jadi polisi seperti sampeyan, tidak jadi tukang becak begini," jawab tukang becak itu sambil cengengesan.

Gus Dur pun bercerita juga saat pengemudi sepeda motor asal Madura itu diminta polisi memberikan SIM untuk ditilang. Namun, yang diberikan justru kartu anggota NU. Lelucon ini akan langsung direspons tawa bagi orang Madura yang merupaan warga Nahdliyin garis keras.

Mahfud menuturkan, banyak cerita lucu Gus Dur yang hanya bisa lucu jika dia sendiri yang menceritakannya. Akan berkurang atau hilang kelucuannya jika disampaikan orang lain atau lewat tulisan.

Menurut Mahfud, Gus Dur pandai memilih kalimat lisan dengan intonasi serta gerak tubuhnya yang serasi dengan humor yang diceritakan.

Gus Dur juga kerap mengeluarkan cerita humornya di depan tamu-tamu asing. Bahasa Inggrisnya sangat lancar. Dan ia selalu berhasil membuat tamu asing yang mendengar ceritanya tertawa berderai.

"Fidel Castro, Presiden Cuba yang angker itu, pernah dipancing tawa bahaknya oleh humor Gus Dur," kata Mahfud.

Stok humor Gus Dur, kata Mahfud, seolah tak ada habisnya. Biasanya jurus-jurus humor tersebut dilontarkan untuk meredakan ketegangan dalam menghadapi situasi panas.

Sebaliknya, jika Gus Dur yang mulai tegang, karena koleganya tahu selera humor Gus Dur, maka akan dicairkan dengan guyonan.

Gus Dur, kata Mahfud, juga bisa marah dan emosi. Namun amarah tersebut biasanya hanya sebentar setelah digiring dengan candaan atau cerita humor.

"Kalau Gus Dur sudah marah, ya biasanya selesai di tempat itu. Tidak diterus-teruskan di tempat atau di waktu lain kecuali untuk hal-hal yang menurut Gus Dur sangat prinsip," ungkap Mahfud.

Humor sebagai vitamin

Mahfud menganggap humor dan candaan Gus Dur seolah menjadi vitamin yang senantiasa menjaga kesehatannya.


Dengan hidup penuh humor, fisik Gus Dur tampak kuat dan dapat beraktivitas tanpa lelah. Padahal, catatan kesehatannya mengharuskan dia untuk selalu dalam pengawasan dokter.

Selain obat-obatan, kata Mahfud, Gus Dur bisa sehat karena berusaha selalu senang melalui humor. Di samping humor, suplemen bagi Gus Dur adalah tidur. Mahfud mengatakan, Gus Dur bisa tidur kapanpun dan di manapun dia mau.

Suatu waktu, Presiden kelima Megawati Soekarnoputri pernah melontarkan keinginan untuk cuti karena lelah. Gus Dur menanggapi agar presiden tidak usah mengambil cuti.

"Kalau capek, ya tidur. Tak usah cuti segala. Waktu saya jadi presiden, kalau capek ya tidur. Meskipun sedang sidang kabinet," tutur Mahfud.

Sumber : kompas.com
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Vitamin Humor ala Gus Dur"

Post a Comment

close
Banner iklan disini