Habib Syech dan Gus Nuril Bergandengan Tangan


GusdurFiles.com ~ Sebagai awam, hamba melihat perseteruan, adu gagasan antara Habib Syekh dengan Gus Nuril di Yutub begitu prihatin. Kepritahinan saya adalah ketika video dan pernyataan beliau berdua di manfaatkan oleh pihak yang tak bertanggungjawab di media sosial. Yang kepentingannya tak lain adalah untuk mengadu domba antara umat Muslim. Terutama warga Nahdliyyin.

Banyak website atau media portal yang saya temu untuk memperkeruh suasana ini. Kebanyakan redaktur yang memberitakan dan redaksi penulisannya dengan nada sarkasme. Ngumpat-ngumpat, melaknat-laknat, kafir mengafirkan. Sialnya, kebanyakan media tersebut menggunakan label “islami”. Coba saja pembaca googling dengan nama beliau berdua.

***
Sewaktu di pesantren dulu, tepatnya di kota Kudus, saya adalah penggemar Habib Syekh, yang kemudian muncul dengan istilah Syekher mania. Waktu itu belum semarak sekarang. Para jama’ahnya dengan membawa bendera—laiknya orang mau pergi konser. Terkadang saya rasan-rasan di dalam hati kecil saya terkait fenomena ini. Dulu masih sederhana, dari kampung ke kampung. Walaupun jarak pengajiannya jauh, saya tempuh dengan jalan kaki bersama-sama santri yang lain. Saya sangat gemar pergi ke pengajian Habib Syekh karena bacaan Maulid Simthuddurornya. Di samping kecintaan saya dengan para habaib. Ketika pergi ke acara maulid, pasti yang dicari adalah barokahnya para habaib. Karena bisa berkumpul dengan kaum salih. Dan itu menjadi tombo ati bagi saya dan teman-teman yang lain.

Kecintaan saya pada bacaan Maulid Simthudduror tak lain karena di sana membacakan sosok baginda agung, Nabi Muhammad Saw. Yang penuh kasih sayang dan menjadi rahmat seluruh alam. Sehingga ketika suasana Maulid itu tampak teduh, nyaman, tenang dan khusyuk. Terkadang aroma minyak misik dan wewangian menyengat tajam di hidung saya. Sampai kemudian saya jatuh hati pada kitab karangan Habib Ali bin Muhammad bin Husain Al-Habsyi tersebut. Bisa dibilang saya agak sedikit hafal dengan bacaan ini dibanding dengan bacaan maulid yang lain, seperti Maulid Dziba’, Al-Barjanji, dan Maulid Adl-Dliya Ullami’.

Apalagi ketika Mahallul Qiyam. Semua jama’ah berdiri—seakan-akan menyambut kehadiran yang mulia. Yaa Nabi Salam ‘Alaika pun dibaca sembari diiringi tabuhan rebana yang semakin menambah khidmat suasana.

Kembali dengan video yang ada di Yutub. Saya kemudian teringat dengan pernyataan guru saya, KH. M Arifin Fanani, sewaktu di pesantren dulu. Waktu itu sedang ngaji kitab Fathul Qarib kalau tidak salah, beliau mengatakan; “sohabat yo musuhe sohabat, kiai yo musuhe kiai, santri yo musuhe santri, politisi yo musuhe politisi, lan sak teruse”.

Pernyataan tersebut waktu itu ketika beliau menjelaskan terkait perseteruan antara Sayyidina Ali dengan Sayyidah Aisyah dalam perang Jamal. “sedoyo ulama’ lan sesepuh kito mboten pareng ngaran-ngarani dateng apa yang terjadi pada waktu itu. Diam lebih baik”. Begitu kurang lebih pernyataan beliau yang saya ingat. Karena peristiwa tersebut merupakan fitnah bagi umat Islam.

Sebagaimana apa yang terjadi saat ini. Ketika melihat perseteruan antara Gus Nuril dengan Habib Syekh. Sebagai awam yang juga muridnya Habib Syekh, karena saya dulu sering mengikuti pengajian beliau, bahkan pernah diberi uang sama beliau sewaktu mau pengajian. Tidak tahu aku taruh dimana sekarang uang kenang-kenangan itu. Dan saya juga semadzhab dengan Gus Nuril, sama-sama meneruskan gagasan dan perjuangan dari almarhum Gus Dur, yang mengayomi umat—tanpa melihat status agama, suku, ras, dan keyakinan seseorang. Alahkah baiknya, harapan besar saya, beliau berdua bisa bertemu, silaturrahim, dan bisa tabayun bersama.

Mengingat kita saat ini dikerumuni oleh dunia virtual. Siapapun bisa mengakses dengan cepat, dan fatalnya, kebanyakan orang tidak melakukan kroscek terkait berita yang di dapatnya. Sedikit tahu; langsung share. Tanpa adanya konfirmasi. Apalagi, perlu diketahui juga, saat ini banyak website yang kelihatannya berlabel “islam”, tetapi menebar kebencian. Menggunakan bahasa yang tidak mengikuti kode etik jurnalis, asal ceplos dan terpenting; rattingnya naik.

Orang-orang seperti ini yang membahayakan dan perlu diketahui bersama. Bukan berarti media yang menggunakan nama Arab itu kemudian Islami. Mereka acapkali menebar Islam Marah, bukan Islam Ramah. Walaupun dia menyuarakan anti kapitalisme, anti neoliberalisme, tapi perlu diingat juga, mereka juga butuh uang, butuh menaikkan ratting medianya. Agar bisa dapat iklan dari google dan banyak sponsor.

Saya sendiri juga pernah teribat di media, walaupun jadi kontributor yang masih level tingkat teri. Namun setidaknya, saya tahu ideologi media seperti apa. Bad news is good news. Berita besar karena dibesarkan. Di Jogja ini, saya banyak bergumul dengan rekan-rekan yang juga terlibat aktif di media.

Banyak cerita ngalor ngidul terkait fenomena maraknya oknum-oknum yang ingin membuat kerusuhan di tengah-tengah umat dengan membentur dan mengadu domba umat. Pihak yang tidak suka dengan sholawatan dan tahlilan (tidak usah menyebut ideologinya karena sudah jelas), pasti sangat suka dengan adanya perseteruan antara Habib Syekh dengan Gus Nuril di Yutub.

Mereka akan memainkan isu ini dengan gencar. Karena ini video, jadi bagaimana sosok mereka berdua bisa dijual. Dan sudah bisa ditebak, akan kemana alur permainan mereka. Yah, seperti perseteruan KPK versus Polri kemarin, akan ada banyak pihak yang tertawa gembira dan memanfaatkan konflik itu dengan senang. Dia bisa bermuka dua. Dia tidak berpijak pada kebenaran, tetapi kekuasaan. Seperti perseteruan antara Habib Syekh dengan Gsu Nuril, orang-orang ini adalah dia yang akan berpijak pada kepentingan dan adu domba, bukan kemaslahatan.

Fatalnya, orang-orang seperti itu kian menjamur di tengah kita dan gerakannya semakin massif. Tetapi, saya kemudian teringat dengan wejangan dari Mas Imam Aziz, ketua PBNU pusat, yang pernyataan ini beliau peroleh dari almarhum Gus Dur, “Mas, sing tenang wae, sing bakal menang kui wong Islam awak dewe..”

Wallahhu a’lam bimanihtada.

Penulis : Muhammad Autad An Nasher / Muslimedianews.com
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Habib Syech dan Gus Nuril Bergandengan Tangan"

Post a Comment

close
Banner iklan disini