Bajaj, sarung, dan sandal jepit bisa masuk Istana zaman Gus Dur


GusdurFiles.com ~ Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur dikenal sebagai presiden yang memiliki sikap nyeleneh di antara empat presiden sebelumnya. Gus Dur kerap mengabaikan protokoler Istana yang terkenal super ketat dengan membebaskan siapa saja berkunjung ke tempat kerjanya tersebut, mulai dari rakyat biasa, aktivis, hingga kiai.

Gus Dur mengubah keangkeran Istana dengan cara menerima tamu dari berbagai kalangan, mulai dari masyarakat umum, pejabat, hingga kiai NU yang hanya memakai sarung dan sandal. Bahkan suatu ketika ia pernah mengenakan celana pendek di Istana Merdeka. Gus Dur juga kerap kedatangan tamu hingga malam hari.

Seperti yang dihimpun merdeka.com Senin (20/10), pernah dalam suatu kesempatan, beberapa kiai dari Jawa Timur bertamu ke Istana dengan memakai sarung dan sandal jepit. Awalnya para kiai tersebut dilarang masuk, lantaran sesuai protap, datang ke Istana harus memakai pakaian rapi.

Namun hal itu tidak terjadi saat Gus Dur menjabat presiden. Para kiai bersarung itu pun aman masuk Istana.

Pada zaman Gus Dur lah, bajaj juga bisa masuk Istana. Ini terjadi saat putri bungsu Gus Dur, Inayah yang waktu itu masih kuliah di UI, naik bajaj dan masuk ke Istana.

Sumber : Merdeka
0 Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook Anda
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

0 Response to "Bajaj, sarung, dan sandal jepit bisa masuk Istana zaman Gus Dur"

Post a Comment

close
Banner iklan disini